Prabowo Subianto : Mari Gunakan Lahan Kosong Untuk Meningkatan Ketahanan Pangan

Menteri Pertahanan, Prabowo Subianto, Saat Melakukan Kunjungan. Foto: Suara.com
Menteri Pertahanan, Prabowo Subianto, Saat Melakukan Kunjungan. Foto: Suara.com

Tungkal – Menteri Pertahanan (Menhan), Prabowo Subianto, berpesan kepada masyarakat untuk dapat memamfaatkan lahan kosong, guna meningkatkan perekonomian melalui ketahanan pangan.

Prabowo menyampaikan pesan, ketika berkunjung ke Kabupaten Cianjur dalam rangka meninjau kebun pertanian terpadu percontohan yang berlokasi di Kecamatan Mande, Kabupaten Cianjur, pada hari minggu kemarin, (2/10/2022).

Dalam kunjungannya, Menhan, Prabowo Subianto mengatakan, lahan tidur yang terlantar di Jawa Barat termasuk di Cianjur, bisa digunakan untuk sektor pertanian sehingga ketahanan pangan tetap aman dan kuat.

Dikutip dari laman Suara.com (media partner jambiseru.com), dengan judul artikel “Menhan Prabowo Subianto : Manfaatkan Lahan Untuk Mencegah Krisis Pangan” pertanian dunia sedang terguncang akibat krisis pangan dunia karena perang Rusia-Ukraina, akibatnya persediaan sumber gandum terbesar di kedua negara itu, juga terganggu sehingga menjadi pemicu harga pangan dunia mengalami kenaikan termasuk di Indonesia yang mengalami kenaikan harga pangan cukup tinggi.

“Jabar merupakan wilayah dengan curah hujan terbaik di dunia sehingga dapat dikembangkan berbagai tanaman pangan yang memiliki nilai jual tinggi.Tidak hanya untuk kebutuhan di Jabar, bila perlu dapat memasok kebutuhan daerah lain,” katanya di Cianjur, Minggu 2 Oktober 2022.

Saat ini, pemerintah pusat sedang menjalankan program pertanian terpadu melibatkan semua unsur untuk mencegah krisis pangan akibat pandemi seperti pengelolaan lahan untuk pertanian pangan di Kecamatan Mande, merupakan proyek percontohan Kemhan, Kodam, Korem, Kodim dan Pemkab Cianjur.

“Makanya kita harus manfaatkan lahan yang ada untuk mencegah krisis pangan. Jangan ada lahan yang tidak dimanfaatkan, kita manfaatkan semuanya agar cadangan makanan mencukupi,” kata Prabowo Subianto seperti dikutip Antara.

Prabowo Subianto menjelaskan, pengelolaan lahan terpadu di Cianjur seluas 100 hektar ditanami jagung hingga singkong untuk mencegah krisis pangan.

Bahkan pihaknya berencana membuat proyek yang sama di beberapa kecamatan di Cianjur, seperti Cibeber, Campaka, Sukanagara, Cibinong, dan Kadupandak.

“Kita minta pemerintah daerah untuk mendata lahan kosong yang dapat dimanfaatkan untuk program pertanian terpadu di Cianjur, sehingga pengembangan lahan dari program tersebut dapat semakin luas,” katanya.

Bupati Cianjur, Herman Suherman, menyambut baik rencana -pemerintah pusat menambah luas lahan yang akan dikembangkan dalam program pangan terpadu, sehingga kebutuhan berbagai produk pangan dapat tersedia termasuk untuk pemenuhan kebutuhan di tingkat lokal serta diharapkan dapat memasok untuk kota/kabupaten lain.

“Kita akan segera menyediakan lahan yang diminta pak menteri agar ketahanan pangan nasional terus meningkat dan krisis pangan dapat ditekan. Kami juga sudah menerapkan program gerakan menanam cabai di lahan kosong atau di dalam kantong atau pot sebagai upaya menekan inflasi yang sedang melanda dunia,” katanya. (Put/Suara)

Pos terkait